MAA Banda Aceh: Jangan Larang Anak Perempuan ke Warkop, Tapi …

halaman7.com Banda Aceh: Ketua Majelis Adat Aceh (MAA) melalui Kepala Bidang Pengkajian dan Pengembangan Adat, Drs H Ameer Hamzah mengatakan adat di Banda Aceh harus terus berkembang sesuai dengan syariat Islam.

Adat di kota ini harus lebih berkembang dan maju. Karena Banda Aceh adalah daerah yang paling cepat tersentuh modernisasi.

“Sebagai ibu Kota Provinsi Aceh, jangan sampai tenggelam perkembangan modern,” kata Ameer, Selasa 11 Agustus 2020 di Kantor MAA.

Ameer mengatakan, meskipun adatnya terus berkembang dan maju tapi  harus sesuai dengan agama atau syariat Islam di Aceh.

“Seperti kata pepatah adat bak po teumeureuhom hukom bak syiah kuala artinya  sesuai dengan agama,” kata Ameer.

Selain itu, Ameer menjelaskan adat yang berkembang juga jangan sampai kaku. Misalnya ada anak perempuan yang ke warung kopi untuk buat tugas atau kuliah itu jangan dibatasi.

Seharusnya yang dibatasi itu waktunya. Karena tidak semua orang ada uang untuk beli kuota. Apa lagi yang kuliah online di masa Covid-19 ini. Dengan adanya internet di warkop sudah membantu mereka.

“Mereka harus betul-betul belajar setelah itu langsung pulang,” jelas Ameer.

Ameer berharap, zaman boleh saja modern asal adat Aceh  tidak akan terlupakan di masyarakat Kota Banda Aceh.

“Kita boleh maju dan modern tapi tidak boleh melupakan adat  dan budaya Aceh, kalau ini  bisa dipertahankan di Kota Banda Aceh maka kota ini akan mendapatkan kejayaan tentunya dengan kekentalan agama dan adat yang kuat,” harap Ameer.[ril |red 01]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *