Sejarah Hari Guru Nasional 25 Nopember, Berawal Penghormatan pada PGRI

Catatan: Eddyanto SST

HARI ini, Jumat 25 November 2022, ribuan guru di Kota Langsa Provinsi Aceh memperingati Hari Guru Nasional dan HUT Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).

Suasana Lapangan Merdeka Kota Langsa tampak dipenuhi papan bunga ucapan selamat Hari Guru Nasional. Baik dari Pj Walikota Langsa dan jajaran Forkopimda serta elemen masyarakat lainnya.

Pagi ini, pukul 08.30 Wib di Lapangan Merdeka Kota Langsa yang berada tepat dijantung kota ini juga dilangsungkan upacara Hari Guru Nasional. Diikuti para guru dan Aparatur Sipil Negara (ASN) dari berbagai Organisasi Perangkat Daerah (OPD) serta para pelajar sekolah ini.

Sementara disisi lain, sekolah sekolah dari berbagai jenjang baik tingkat SD/MI, SMP/MTs dan SMA/SMK/MA juga ada yang menggelar berbagai acara baik syukuran doa bersama, pentas seni dan lainnya.

Di SMKN 2 Langsa atau yang dulu dikenal dengan STM, momentum hari Guru Nasional ini juga diwarnai dengan penampilan siswa/i sekolah tersebut yang menampilkan atraksi tarian massal.

Sudah beberapa pekan lalu, siswa siswi sekolah ini berlatih keras untuk tampilan dan suguhan terbaik pada puncak Hari Guru Nasional 2022, Jumat 25 November 2022 di sekolah favorit tersebut.

Tema
Tema dan logo Hari Guru Nasional 2022 telah ditetapkan pemerintah melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemdikbud Ristek). Adapun tema Hari Guru Nasional 2022 adalah “Serentak Berinovasi, Wujudkan Merdeka Belajar”.

Hari Guru merupakan sebuah momentum bagi para murid untuk mengapresiasi. Memberikan ucapan terima kasih karena jasanya dalam memajukan pendidikan.

Tidak hanya itu saja, guru juga memiliki tugas penting untuk mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia. Karena itu, tidak heran guru dijuluki sebagai sosok pahlawan tanpa tanda jasa

Baca Juga  Aceh Tengah Miliki Semangat Maju yang Tinggi

Sejarah Hari Guru Nasional 25 Nopember berawal dari penghormatan pemerintah di era Presiden ke-2 Indonesia Soeharto kepada Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI).

Penghormatan ini tertuang di Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 78 Tahun 1994 tentang Hari Guru Nasional. Aturan itu ditetapkan sejak 24 Nopember 1994.

Menurut Keppres 78/1994, guru memiliki kedudukan dan peranan yang sangat penting dalam pelaksanaan pembangunan nasional. Khususnya dalam rangka pengembangan dan peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia.

Begitu pula dengan PGRI yang merupakan organisasi bagi para guru di tanah air. Maka dari itu, pemerintah menetapkan 25 Nopember sebagai Hari Ulang Tahun PGRI sekaligus Hari Guru Nasional.

PGRI sendiri memegang peranan penting dalam perjuangan nasib guru sejak masa penjajahan Belanda. Tak hanya itu, PGRI juga turut berperan dalam perjuangan nasional kemerdekaan Indonesia.

Sejarah Hari Guru Nasional
Melansir situs resmi PGRI, organisasi ini mulanya bernama Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB). Organisasi ini didirikan pada 1912 dengan anggota guru bantu, guru desa, kepala sekolah, sampai pemilik sekolah dari latar pendidikan yang berbeda-beda.

Setelah PGHB lahir, muncul organisasi-organisasi guru lain di berbagai daerah di Indonesia. Namun pada 1932, 32 organisasi guru sepakat bersatu dengan nama Persatuan Guru Indonesia (PGI).

Keputusan ini membuat Belanda terkejut. Sayangnya, pergerakan PGI kemudian harus terhenti di masa penjajahan Jepang karena pemerintah Negeri Sakura melarang keberadaan organisasi dan menutup sekolah.

PGI baru memulai aktivitasnya lagi setelah kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945. Tepatnya 100 hari setelah kemerdekaan Indonesia, PGI melangsungkan Kongres Guru Indonesia di Surakarta, Jawa Tengah.

Kongres ini menyatukan berbagai perbedaan antara organisasi guru yang didasari perbedaan tamatan di lingkungan kerja, daerah, politik, agama, hingga suku. Selain itu, kongres juga menyepakati wadah baru guru nasional, yaitu PGRI.

Baca Juga  Rumah Penjual Tuak Digrebek

Kelahiran PGRI yang mencerminkan semangat para guru nasional ini menjadi latar belakang sejarah Hari Guru Nasional 25 Nopember yang sampai saat ini terus dirayakan.

Sebab, PGRI tidak hanya berusaha memenuhi kewajiban pengabdian bagi bidang pendidikan. Tapi juga perjuangan mengisi kemerdekaan Indonesia. Dalam kongresnya pun, PGRI menyepakati tiga hal.

Pertama, mempertahankan dan menyempurnakan Republik Indonesia. Kedua, mempertinggi tingkat pendidikan dan pengajaran sesuai dasar-dasar kerakyatan. Ketiga, membela hak dan nasib buruh umumnya dan guru pada khususnya.

Tak hanya itu, seiring berjalannya waktu. PGRI juga terus memberi kontribusi bagi masa depan Indonesia. Salah satunya dengan melahirkan Undang-Undang (UU) Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen.

Selain itu, perjuangan PGRI juga berhasil melahirkan Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru. Salah satu poin penting dari PP 74/2008 ini adalah pemberian tunjangan profesi bagi para tenaga pendidik di Indonesia.

Tak ketinggalan, kini para guru bantu diangkat menjadi pegawai negeri sipil (PNS). PGRI juga berkomitmen memperjuangkan nasib para guru honorer yang berusia di atas 35 tahun. Agar diberi kesempatan menjadi Aparatur Sipil Negara (ASN) melalui jalur ASN-PPPK maupun CPNS.

Selamat Hari Guru Nasional 2022. Serentak Berinovasi, Wujudkan Merdeka Belajar.

Petikan Ki Hajar Dewantara, “Setiap Orang Menjadi Guru, Setiap Rumah Menjadi Sekolah”.[]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.